Rasanya Naik Motor ABS Itu ….


Udah tau teknologi rem ABS nggak bray ?

Bikers pasti sebagian besar udah tau. Dari sistem cara kerjanya, dari part-partnya, maupun dari bentuknya. Tapi udah tau belum rasanya naikin atau make rem ABS saat dikendarai ?

Nah jadi di artikel ini admin mencoba sharing tentang bagaimana rasanya/feelnya. Dan bikers yang baca artikel ini pasti bertanya-tanya apa bedanya dengan rem cakram konvensional ?

Nb : Admin keseharian pengguna CBR250 (2011) C-ABS

Nb : Cara ngeremnya dengan metode ‘injak terus’ ampe berhenti

Oke untuk menjawab rasa penasaran, langsung aja bray

  • ABS bekerja kalo udah jalan lebih dari 10kpj, kurang dari itu ABS tak berfungsi. Ini kerasa banget pas lagi jalan di gang atau di turunan yang kemungkinan besar pasti jalan pelan. So, ngesot pun bisa terjadi dan sering admin alami 😀 .
  • Berisik ! Tapi untungnya nggak terlalu berisik di CBR admin (mungkin karena adanya comby brake, sehingga meringankan kinerja ABS). Pernah admin mencoba Ninja FI ABS teman, ngeremnya lebih berisik dari CBR. Pada saat rem ABS bekerja, kira-kira kedengarannya seperti “Cekolak, Cetak, CEtak”
  • Nggak ngegigit tapi bisa berhenti. Jadi maksudnya, ketika nginjek rem (terutama rem belakang) rasanya kayak nggak gereget (kayak make motor nggak ada minyakrem), tapi bisa berhenti. Ini admin bandingkan dngan ninja FI non abs punya saudara.Dengan metode mengerem ‘injak terus’, kalo pake yang NON ABS, memang ngeremnya gereget,  tapi malah ngesot -ngesot , tapi malah gak berhenti (jadi motornya malah jalan :D) . SO, teman-teman harap bedain cara ngerem make motor yang NON ABS ya terutama motor 250cc keatas yg tenaganya udah badak
  • MAHAAL.. Harga motor non ABS dengan ABS ready berbeda signifikan. Bisa beda 5-10juta. Begitupula harga kampas rem yang bikin sengsara. Bikin nggak bisa makan sebulan. Tapi untungnya ada sih rem aftermarket yang harga separuh aslinya dengan kualitas mirip ori.
  • Nggak bisa ganti velg variasi ! Pokoknya kalo mau ganti velg, lupakan saja. Kecuali memang mau menghapus permanen ABSnya.
  • Menjadi kebanggaan tersendiri memiliki motor dengan kasta tertinggi dikelasnya. Baik kecanggihannya, tampilan sistem ABS yang menghias piringan cakram, maupun saat kamu melihat tulisan ABS di speedometer atau membuka jok dan melihat unit control ABS. Terkesan smart bike dan keren.

Mungkin setelah membaca tulisan diatas, beberapa dari pembaca menjadi sangsi dan tidak menyukai sistem ABS.

Tapi percayalah, sistem ABS  menjamin pengereman kamu di jalan raya. Bahkan disaat hujan/jalan basah sekalipun.

(NB : kalo berpasir apalagi membentuk gundukan, ABS tetap tidak begitu mampu membantu, karena kurangnya gaya gesek terhadap ban karena butiran-butiran pasir yang leluasa berubah-ubah posisi)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s